Kelicikan Genghis Khan Memecah Belah Umat Islam

 

Ketika umat Islam diserang tentara Tatar, hampir seluruh wilayah Islam dijajah. Di antara yang terawal ialah wilayah Khurasan yang bertetangga dengan Mongol.

Pada satu periode di Khurasan, Tatar tidak berdaya menghadapi umat Islam di kota Bukhara. Lalu pemimpinnya Genghis Khan menulis surat kepada umat Islam, “Siapa yang menyerahkan senjatanya dan menyertai tentara Tatar, mereka akan selamat. Namun barang siapa yang enggan, mereka pasti akan menerima penyesalan.”

Surat tersebut menyebabkan umat Islam yang sedang terancam itu berpecah kepada dua pihak. Pertama menolak keras tawaran Genghis Khan dengan berkata, “Seandainya mereka mampu memerangi kita, tidak mungkin mereka menawarkan sedemikian. Ini menandakan peluang kita cerah. Teruskan perjuangan, pasti kita akan beroleh salah satu antara dua kebaikan; menang ke atas mereka atau syahid penuh bahagia!”

Namun pihak kedua cenderung untuk menerima tawaran tersebut. Mereka berkata, “Wajarkah kita sengaja menumpahkan darah sendiri, dalam keadaan kita tahu bahwa kita tidak akan mampu menentang mereka? Tidakkah kalian lihat jumlah dan kelengkapan mereka?”

Genghis Khan terus mengambil peluang dari perpecahan ini. Dia mengutus surat berikutnya khusus kepada pihak kedua yang sanggup menerima tawaran. Dalam surat tersebut, dia berjanji akan memberikan tampuk kekuasaan Bukhara kepada pihak tersebut dengan syarat mereka menumpas pihak pertama.

Tawaran itu menyebabkan pihak kedua gelap mata. Lalu mereka menyambut tawaran tersebut tanpa rasa bersalah. Mereka memerangi saudara sendiri demi pihak Tatar.

Pertempuran pun berlangsung. Akhirnya tumpaslah pihak yang teguh mempertahankan prinsip di tangan pihak yang menjual agama dengan godaan dunia.

Apa yang menyedihkan, pihak yang menerima tawaran Tatar itu tidak diberikan apa yang dijanjikan. Sebaliknya senjata mereka dirampas, mereka ditangkap dan diarahkan supaya disembelih kesemuanya.

Genghis Khan mengungkap satu kata-kata yang sangat masyhur,

“Kalaulah mereka boleh dipercayai, mustahil mereka sanggup memerangi saudara sendiri demi kita. Padahal kita orang asing bagi mereka!”

Ada 10 hikmah berharga dari kisah di atas:

1. Taktik pecah belah, strategi ampuh menghadapi Islam zaman berzaman.

2. Akidah perjuangan yang lemah puncak ketidakyakinan dengan janji kemenangan  Tuhan.

3. Godaan takhta dan harta mudah menggugat keikhlasan perjuangan.

4. Apabila dunia menguasai diri, saudara sendiri pun sanggup dikhianati.

5. Mempercayai bulat-bulat kata-kata musuh adalah kebodohan yang membinasakan.

6. Islam tidak kalah karena agama ini. Sebaliknya kalah kerana penyelewengan orang Islam sendiri.

7. Dedak musuh itu beracun. Dan racunnya mampu membunuh jamaah.

8. Pengkhianat tidak akan bahagia. Nikmat mereka hanya sementara.

9. Pentingnya untuk berpegang kepada prinsip. Walau menyusahkan, ia perisai pertahanan yang utuh!

10. Tidak ada kerjasama dengan bukan Islam dalam menentang sesama Islam.

Tiga kata-kata hikmah yg perlu diambil i’tibar:

1. ما أشبه اليوم بالأمس
“Alangkah samanya hari ini dengan semalam.”

2. لا تقتلوا أسودكم فتأكلكم كلاب عدوكم
“Jangan kamu bunuh singa di kalanganmu, niscaya kamu akan dimakan oleh anjing di kalangan musuhmu.”

3. من لا يتعلم التاريخ يعلمه التاريخ
“Barang siapa tidak belajar dari sejarah, maka sejarah akan mengajarkannya kembali.”

28 Syawal 1439
11 Juli 2018

(Alang Ibn Shukrimun)

AiSFikrah