Pasca Terbongkarnya Saracen dan The Family MCA

Inspektur Jenderal Setyo Wasisto

Ngelmu.co –¬†Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto, mengklaim bahwa usai dibongkarnya kelompok Saracen dan The Family MCA, penyebaran hoax¬† ujaran kebencian terkait suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) berkurang. Tapi kini hoax berganti isu.

“Kalau hoax yang jenis ujaran kebencian, Sara turun. Tapi hoax lain muncul meningkat, yaitu hoax masalah pangan, telur palsu merebak di mana-mana,” kata Setyo di Mabes Polri Jakarta Selatan, Rabu 21 Maret 2018, seperti yang dikutip Viva.

Oleh karena itu, Setyo pun meminta bila memang benar ada telur palsu agar segera melaporkan. Karena sejauh ini tidak ditemukan ada telur palsu.

“Saya minta kalau ada info di mana telur palsu tolong sampaikan karena saya meyakini tidak ada telur palsu karena teknologi membuat telur palsu jauh lebih mahal,” kata Setyo.

Setyo yang juga ketua satgas pangan ini mengungkapkan bahwa isu telur palsu ini dapat merugikan para peternak telur. Karena isu tersebut dapat membuat masyarakat menjadi takut untuk mengonsumsi dan membeli telur di pasaran.

“Peternak telur mengeluh karena ada isu ini. Kalau lama-lama peternak bangkrut,” ujar Setyo.

Soal beredarnya isu telur palsu tersebut, Polri pun mengerahkan Direktorat Tindak Pidana Siber untuk menanganinya. Kabar terakhir, polisi mengetahui seorang penyebar isu hoax telur palsu berada di Sumbawa, Nusa Tenggara Barat.

“Saya minta Dittipidsiber cari dimana. Yang di Sumbawa udah minta maaf. Motifnya iseng saja. Tapi jangan salah kalau unggah di YouTube kan dapat duit. Kami akan selidiki lagi,” kata Setyo.