Surat Terbuka Rakyat untuk RI 1 sampai 10

 

Kondisi ekonomi yang semakin sulit membuat rakyat menjerit. Subsidi listrik dan BBM dicabut, harga sembako naik, rupiah terpuruk, hingga utang luar negeri yang membengkak menjadi sebab kian sulitnya kehidupan sehari-hari masyarakat.

Lalu mereka mengekspresikan kerisauannya tersebut dalam berbagai cara. Salah satunya dengan tulisan seperti yang terdapat dalam akun facebook Dafega Rosmanda. Ada sebuah surat terbuka yang ditujukan kepada pemerintah. Agar ruh tulisan tersebut tidak hilang, redaksi Ngelmu menampilkan artikel tersebut apa adanya.

Berikut isinya:

Biar kekinian saya juga pengen bikin surat terbuka buat bpk. Kenapa harus surat terbuka pak…
Yaa… krn klo tertutup ntar ga ada yg baca.
Lagian yg harus tertutup itu bukan surat pak, tapi aurat.
Begini pak…
Saya sebagai rakyat jelata juga paham pak kehidupan bapak memang lebih indah. Mau jalan kemana2 ada yang ngawal, naik mobil mewah jauh lebih mewah dari mobil smk sampeyan dulu, ga khawatir kecopetan, jambret apalagi begal.
Semua yg bapak butuhkan semuanya di berikan oleh negara. Sudah ga mikir bayar listrik, apalagi bayar parkir.
Tapi itu memang sdh sepantasnya sih pak…
krn tugas bapak jg berat…
dari target swasembada sampai buy back indosat…
hheeegggh klo saya , mungkin sdh angkat bendera putih pak…
ribet bin mumet.
Eh pak… tau ga…
Harga2 bahan pangan pada naik smua lo pak.
Klo begini terus lama kelamaan rakyat bapak bisa jadi Sapiul Jamil (Sarapan tiwul Jarang ngemil) lo pak.
Cari makan makin sulit.
Itu msh mending pak msh bisa sarapan. Kemaren liat berita d tv, seorang bapak tega melempar anaknya ke dlm tungku krn anaknya trs menangis. Bapaknya stress kelaparan.
Ini tungkunya yang biasa buat masak di desa2 itu lo pak, bukan tungku wisnu yg ganteng itu.
Saya heran, di negara yg katanya gemah ripah lohjinawi ini kok msh ada orang yang kelaparan.
Oh ya…waktu itu saya juga liat di sbuah bank pemerentah ada spanduk guede bgt pak. Isinya foto2 rumah yg mau disita…
wihh ngeri ya pak…
betapa malunya pemlik rumah2 itu…
Skrg byk bgt kredit macet, dan bank jg kesulitan jual jaminan krn daya beli masyarakat jg menurun. Apakah ini pertanda ekonomi kita sedang meroket ya pak, seperti janji bapak dulu
Untungnya saya ga punya kredit di bank pak.
Saya cuma kredit panci pak. Dan sukurnya, tukang kreditx baik dan ga segalak bank.
Walaupun saya byrnya telat, panci saya ga di pasangi stiker “PANCI INI DALAM PENGAWASAN TUKANG KREDIT”
Imbasnya skrg byk msyarakat yg jadi Ari Untung (agak ribet urusan tunggakan). Spp sekolah, angsuran motor, angsuran rumah, nunggak smua pak.
Klo dulu ada solusi gali lubang tutup lubang. Skrg sdh ga bisa dilakukan pak,krn sdh ga ad lubang yg bisa digali.
Mau utang temen, temen jg lg susah. Mau utang sodara, sodara jg lagi susah.
Mau utang mantan …ehhh…malu pak.
sementara kasih sayang yang kuberikan
engkau anggap tuk membayar hutang cinta yang kupinjam
kalau belum lunas mengapa tak menagih lagi
(Meggy z mode on)
Pokoke ribet lah pak smua tagihan ga ada yg mau nunggu…
maunya cpt dbyr smua


Emmm…bapak klo lagi kunjungan ke daerah suka ngasih kuis berhadiah kan pak…
Klo ga salah hadiahx sepeda.
Sy 100% mendukung pak. Ini bisa mengurangi penggunaan kendaraan bermotor pak, dan lebih sehat lagi. Pertanyaan bpk seputar ikan kpd anak2 memang sdh tepat pak.
Anak2 itu ga perlu dikasih pertanyaan susah2 pak. Kayak anak saya pak, msh kelas 3 SD sdh ditanya tentang sejarah peristiwa kongres pemuda 1 dan 2 serta sumpah pemuda saat ujian.
Apa apaan ini pak…
Menurut saya, lebih baik anak2 ditekankan pendidikan moral dan karakter pak.
Daripada hrs selalu menghapal.
Biar ga ky pejabat2 itu pak….
sumpah pemuda sdh dari 1928 masih hapal.
eeee…sumpah jabatan baru diucapkan 3 hari udah lupa…

Intinya pak…
saya mendukung apapun yg terbaik buat bangsa ini…
Klo boleh usul…
ntar 2019 bpk ga usah nyalon…
Biar ibu sj yg nyalon…
bisa facial, menikur, pedikur…
biar makin cantik
La dha la…
sampe lupa memperkenalkan diri…
Sebut saja saya Raju Sing pak
(rakyat jelata usil suka bikin pusing)
Demikian pak…
kenapa saya menyampaikan unek-unek ini pak…
Krn klo saya sampaikan ulek-ulek ntar disangka kang gado2
Sekian
Empat kali empat sama dengan enam belas
Sempat ga sempat mohon di balas
(hallah…jebakan umur…jadul bgt ya pak pantunnya)

NB :
Tulisan ini mewakili hampir seluruh rakyat Indonesia termasuk saya!!
Pliiisss pak’ee jgn tutup mata…

Heran masih ada aja yg ngebelain yaaak
yaiyalaaaah yg ngebelain hidupnya makmuurrr, luar negeri mulu maenannyaa jd ngga ngerasain sembako naek mulu, listrik naek mulu, what the hell!!!