Selamat Tinggal TV, Halo Video Online

Diposting pada 48 views

Oleh Niclas Bergström *

Tulisan ini adalah bagian dari Laporan tahunan Schibsted yang baru saja dirilis.

Ngelmu.co – Penurunan konsumsi TV linier telah menjadi topik untuk waktu yang lama, saat ini tidak ada yang mempertanyakan fakta bahwa cara kita mengkonsumsi TV dan gambar bergerak telah berubah.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa 60 persen remaja Swedia berusia 15-19 tahun mendapatkan semua konsumsi video mereka secara digital, tidak terlihat secara linier sama sekali. Jadi, penurunan linier adalah sebuah fakta, tapi apa yang mereka tonton?

Tentu saja Netflix, HBO dan saluran permainan tradisional telah mengambil porsi layar yang lebih besar dan lebih besar, namun penelitian sekarang menunjukkan bahwa tampilan berbasis jejaring media sosial semakin meningkat. Youtube, Facebook, Snapchat, Instagram, Twitch dan lainnya semua menciptakan perilaku baru tentang bagaimana cara mengkonsumsi konten.

8% persen anak berusia 15-24 tahun Swedia beralih dari “membaca” sebagai cara favorit mereka untuk mengkonsumsi berita untuk “menonton mereka” selama setahun terakhir, menurut firma firma Ungdomsbarometern.

Menonton konten video singkat yang mudah dikupas di manapun Anda berada, menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari dan bagian yang lebih besar dan lebih besar dari semua konsumsi online. Perkembangan dalam banyak hal didorong oleh platform media sosial besar yang menempatkan video tepat di tengah produk mereka sebagai bagian alami dari pengalaman pengguna. Mark Zuckerberg sendiri menyatakan: “Kami melihat dunia yang merupakan video pertama, dengan video di jantung semua aplikasi dan layanan kami.”

“Menonton TV” tidak lagi hanya berarti duduk di sofa yang menghabiskan waktu berjam-jam di layar besar, video ini telah menjadi aliran online yang terus berlanjut di semua platform yang berbeda dan sepanjang waktu. Bagian alami dari konsumsi media kita.

Kembali ke hieroglif

Tapi tidak hanya konsumsi, cara berkomunikasi juga berubah. Generasi baru meninggalkan komunikasi berbasis teks dan suara yang mendukung gambar, cuplikan video dan siaran langsung, untuk berkomunikasi satu sama lain. Kita dalam banyak hal melihat sebuah revolusi visual di mana bahasa tradisional berubah.

5.000 tahun yang lalu kami berkomunikasi dengan melukis hieroglif bergambar di dinding, kemudian huruf lanjutan memberi kami alat untuk menulis dan mengekspresikan diri kami dengan cara yang luar biasa. Tapi saat melihat komunikasi hari ini, rasanya kita kembali kemana kita mulai. Teks ekspresif telah berubah menjadi satu atau dua emoji, wanita yang menari untuk “ayo berpesta” atau wajah tersenyum yang menangis untuk mengungkapkan kegembiraan. Dan mengapa tidak mengirim video singkat atau hanya menyimpan live feed video terbuka antara Anda dan teman Anda?

Generasi yang tumbuh di masyarakat Barat saat ini dibesarkan dengan smartphone atau tablet di tangan mereka, selalu dengan teknologi yang ada untuk menonton “TV” kapan pun mereka mau. Apakah kita benar-benar berpikir bahwa teks akan menjadi media konsumsi pilihan mereka? Tidak. Kami percaya bahwa industri digital perlu merevisi bagaimana mereka menyampaikan konten dan berkomunikasi dengan pengguna.

Untuk berapa lamakah iklan pekerjaan atau buklet instruksi terdiri dari 5.000 kata dan bukan video penjelasan? Apakah artikel yang sedang Anda baca sekarang benar-benar dalam bentuk konten yang tepat? Sebenarnya, pemirsa yang lebih muda menggunakan Youtube sebagai pemberhentian pertama mereka untuk mencari informasi, alih-alih mesin pencari berbasis teks tradisional!

Tren yang berkembang

Konon, ini adalah fakta bahwa video juga semakin populer sebagai cara utama untuk mengkonsumsi berita. Menurut firma riset Ungdomsbarometern Swedia sebanyak 8 persen dari penonton termuda (15-24 tahun) beralih dari “membaca” sebagai cara favorit mereka untuk mengkonsumsi berita untuk “menonton mereka” selama setahun terakhir. Ada kecenderungan yang jelas untuk meningkatkan waktu yang dihabiskan dan video dimulai pada hari di situs berita Schibsted, Aftonbladet dan VG, dan kami memanfaatkan lompatan untuk menggabungkan video sebagai bagian alami dari pengalaman berita. Tapi sejujurnya, sudah cukup lama menuju ke tempat kita sekarang.

Setiap transformasi membutuhkan waktu, Anda perlu memahami bagaimana lingkungan baru benar-benar bekerja dan ada kemiripan yang kuat dengan perjalanan sebelumnya. Dari surat kabar yang dicetak, dokumen-dokumen itu menjadi PDF secara online, PDF dibangun kembali menjadi situs desktop tempat pengguna yang kebetulan menggunakan ponsel harus memperbesar kemampuan untuk dapat membaca, ke aplikasi asli hari ini.

Kami telah melakukan perjalanan yang sama dalam hal video. Dari sekadar memproduksi TV tradisional di web (well, semuanya telah disebut Web TV), siaran dan program yang dijadwalkan lama, format yang sejujurnya tidak sesuai dengan pengalaman digital dan mobile, sekarang kita mendapatkan pegangan dari apa yang benar-benar bekerja.

Konten harus disesuaikan dengan perangkat apa pun yang ditonton. Jika di mobile, buatlah sangat singkat, langsung ke intinya, mulailah beradaptasi dengan tampilan vertikal (karena pengguna benar-benar suka memegang telepon) dan integrasikan teks (sangat sedikit menonton dengan suara). Yang paling penting – mengintegrasikan video erat di lingkungan di mana ia hadir.

Video seharusnya tidak menjadi situs atau tujuan yang terpisah, video harus dilihat sebagai jenis konten lain yang menceritakan sebuah cerita. Jadi, video adalah pembawa konten menarik yang fantastis, yang sebelumnya disediakan untuk pengalaman TV dan sofa, namun kini tersedia bagi setiap orang untuk meningkatkan pengalaman dan komunikasi mereka. Kami percaya bahwa setiap orang perlu merangkul video agar tetap relevan dengan generasi baru, namun pastikan untuk menemukan apa yang sesuai dengan pengalaman Anda, dan jangan memproduksi TV di Web.

*Manajer Produk Video, Produk & Teknologi Schibsted, dan Lotta Folcker, Kepala TV, Aftonbladet.