ECHR: Menghina Nabi Muhammad di Eropa Dapat Dijebloskan ke Penjara

Diposting pada 80 views

Ngelmu.co – Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia (ECHR) mengesahkan putusan terkait perbuatan menghina Nabi Muhammad. Kamis, 25 Oktober 2018, ECHR mengeluarkan putusan bahwa akan menghina Nabi Muhammad bukan ‘kebebasan berekspresi’, namun merupakan pelanggaran pelanggaran dan dapat dikenakan hukuman.

Diawali dengan tindakan dari seorang wanita Austria Ny. S yang telah menghina Nabi pada tahun 2009 di dua seminar yang berbeda. Atas kejadian tersebut, ECHR didesak untuk membuat putusan terkait penghinaan Nabi Muhammad.

Selanjutnya, panel tujuh hakim menetapkan putusan bahwa memfitnah atau meremehkan Nabi Muhammad yang melampaui batas yang diizinkan dari perdebatan obyektif dan dapat menyebabkan prasangka di masyarakat dan akan berisiko perdamaian agama.

Baca juga: Rabi Yahudi Taat Taurat Ini Tegaskan Muhammad Utusan Allah

Pengadilan menyatakan bahwa komentar Nyonya S tidak mematuhi kebebasan berekspresi, dan menyatakan bahwa “pernyataan pemohon kemungkinan besar membangkitkan kemarahan yang dibenarkan dalam umat Islam” dan “sebesar generalisasi tanpa dasar faktual.” Kemudian Pengadilan Austria memproses hukum Nyonya S pada 2011 karena meremehkan doktrin agama dan mendenda Nyonya S sebesar 480 euro.

Berdasarkan Pasal-10 tentang kebebasan berekspresi, Nyonya S, mengeluh bahwa Pengadilan Austria gagal untuk mengambil substansi pernyataan yang dirundingkan dalam terang haknya atas kebebasan berekspresi.

Kemudian, ECHR hari ini berkata, “Pengadilan Austria secara komprehensif menilai konteks yang lebih luas dari pernyataan pemohon dan secara hati-hati menyetarakan haknya atas kebebasan berekspresi dengan hak orang lain agar perasaan keagamaan mereka terlindungi, dan melayani tujuan sah untuk melestarikan kedamaian agama. di Austria.”