5 Hal Yang Perlu Kita Ketahui Tentang Demonstrasi di Iran

  • Bagikan

Ngelmu.id – Ketegangan terus berlanjut di Iran setelah demonstrasi anti-pemerintah meletus mengenai kebijakan ekonomi negara tersebut di berbagai kota.

Hingga hari kelima sedikitnya 14 orang tewas dalam demonstrasi tersebut termasuk seorang polisi. Berikut ini adalah lima hal yang perlu kita ketahui terkait unjuk rasa di Iran

1. Apa yang sebenarnya terjadi?

Sebagian warga Iran mulai berdemonstrasi pada hari Kamis di kota terbesar kedua di Masshad, yang menentang makin tingginya harga-harga kebutuhan pokok.

Sementara beberapa tokoh mengatakan bahwa kesengsaraan ekonomi disebabkan oleh kebijakan luar negeri Iran, karena negara tersebut terlibat dalam konflik regional, yang lain mengatakan bahwa sanksi tersebut pada akhirnya menimpa kantong rakyat.

Pada hari Jumat, demonstrasi menyebar ke ibu kota, Teheran, dan kota-kota besar lainnya. Menurut laporan media lokal, ribuan orang telah turun ke jalan untuk menyuarakan frustrasinya terhadap pemerintah. Sedikitnya 50 orang ditangkap di Masyad, menurut laporan.

Demonstrasi telah mendapatkan momentum dan digambarkan sebagai yang terbesar dalam hampir satu dekade.

Di ibukota, Teheran, puluhan siswa pada hari Sabtu meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah di luar Universitas Teheran, sebelum dibubarkan oleh polisi anti huru hara dan kerumunan besar demonstran pro-pemerintah.

Video yang diposkan di Twitter oleh Pusat Hak Asasi Manusia yang berbasis di New York di Iran tampaknya menunjukkan kepada polisi bahwa peralatan huru hara bentrok dengan para pemrotes di luar gerbang menuju Universitas Teheran.

Al Jazeera tidak bisa mengotentikasi rekaman tersebut, namun kantor berita semi-negara Fars juga melaporkan adanya konfrontasi antara polisi dan pemrotes di Universitas Teheran.

2. Apa yang demonstran tuntut?

Beberapa pengunjuk rasa berdemonstrasi menentang kenaikan harga, pengangguran dan ketidaksetaraan ekonomi, menurut aktivis anti-pemerintah dan kantor berita semi-negara Iran Fars.

Yang lainnya juga meneriakkan slogan anti-pemerintah melawan kebijakan luar negeri negara tersebut, seperti “Death to Rouhani”, “Lupakan Palestina”, “Bukan Gaza, bukan Lebanon, hidupku untuk Iran”.

“Karena kebijakan ekonomi yang gagal [Presiden Hassan] Rouhani, ada ketidakpuasan yang bergejolak di bawah permukaan yang sekarang sedang muncul,” Ali Fathollah-Nejad, yang mengunjungi sesama anggota di Pusat Brookings Doha, seperti dikutip Al Jazeera.

“Di sisi lain ketika menyangkut represi politik, keadaan belum membaik,” katanya. “Jadi pada dasarnya, ada keluhan sosioekonomi dan politik.”

Sementara itu, Potkin Azarmehr, seorang blogger yang berfokus pada perjuangan pro-demokrasi sekuler di Iran, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa beberapa kelompok telah melakukan demonstrasi untuk beberapa waktu “dan sekarang slogan mereka menjadi lebih radikal”.

3. Apa yang pemerintah katakan?

Pemerintah Iran mengakui kekhawatiran masyarakat terhadap ekonomi namun memperingatkan demonstran terhadap perilaku yang mengganggu.

“Mereka yang merusak properti publik, mengganggu ketertiban dan melanggar hukum harus bertanggung jawab atas perilaku mereka dan membayar harganya,” kata Abdolrahman Rahmani Fazli di televisi pemerintah pada hari Minggu.

Fazli sebelumnya meminta orang untuk tidak berpartisipasi dalam apa yang disebutnya “pertemuan ilegal”.

Eshaq Jahangiri, wakil presiden pertama Iran, mengatakan pada hari Jumat bahwa sementara beberapa pemrotes melakukan demonstrasi menentang harga yang membumbung tinggi, yang lainnya fokus menyampaikan ajakan untuk menjatuhkan pemerintah.

“Semua indikasi ekonomi di negara itu bagus, ya, ada kenaikan harga beberapa produk dan pemerintah sedang berupaya memperbaiki penyebab tingginya harga,” katanya.

“Orang-orang di balik apa yang sedang terjadi berpikir bahwa mereka akan dapat membahayakan pemerintah. Tetapi ketika gerakan sosial dan demonstrasi dimulai di jalan, mereka yang telah memulainya tidak selalu dapat mengendalikannya.”

Sementara itu, Habibollah Khojastepour, wakil keamanan gubernur provinsi Lorestan, mengatakan pada hari Ahad bahwa kehadiran “agitator” mencegah berakhirnya demonstrasi yang damai, menurut kantor berita Mehr.

Dia juga menyalahkan “agen asing” atas kematian para demonstran tersebut, dengan mengatakan bahwa pasukan keamanan tidak menembaki orang banyak.

4. Bagaimana tanggapan masyarakat internasional?

AS dengan cepat menanggapi perkembangan, memperingatkan Teheran agar tidak menangkap pemrotes yang damai.

Presiden AS Donald Trump telah memposting serangkaian tweet di Iran, yang terakhir menulis: “Rezim yang opresif tidak dapat bertahan selamanya, dunia menyaksikan!”

Di bawah pemerintahan Trump, Washington dan Teheran telah berkembang semakin jauh, bentrok dengan isu-isu kebijakan luar negeri seperti perang di Suriah dan Yaman dan kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia.

Departemen Luar Negeri juga mengecam “penangkapan demonstran damai”.

“Kami mendesak semua negara untuk secara terbuka mendukung rakyat Iran dan tuntutan mereka akan hak-hak dasar dan mengakhiri korupsi,” katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Protes solidaritas kecil juga terjadi di Prancis dan Jerman.

5. Apa yang diharapkan terjadi selanjutnya?

Para ahli mengatakan demonstrasi telah meningkat jauh lebih cepat daripada yang diantisipasi.

“Itu tidak diharapkan menjadi sesuatu yang melampaui slogan-slogan menentang pemerintahan dan presiden, kata Negar Mortazavi, seorang jurnalis untuk Iran International, sebuah layanan berita online independen.

“Tapi, sepertinya perbedaan pendapat di kalangan penduduk Iran jauh lebih dalam bahwa ini telah melampaui masa kepresidenan dan sampai ke Pemimpin Tertinggi [Ayatollah Ali Khamenei], yang sangat mengkhawatirkan bagi semua faksi pembentukan.”

  • Bagikan
ngelmu.co