Bang Anies, Satu Jiwa Satu Cita Satu Cinta

  • Bagikan

Ngelmu.co – Hari ini, video Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dihadang Paspampres dan tidak diajak mendampingi Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat penyerahan Piala Presiden untuk Persija, viral di media sosial. Sedangkan menurut Maruarar Sirait yang merupakan Ketua Panitia (SC) Piala Presiden menegaskan bahwa hal tersebut dikarenakan memang tidak semua pejabat negara harus ikut saat penyerahan piala oleh Presiden Jokowi.

Padahal berdasarkan Pasal 13 UU Nomor 9 Tahun 2010 tentang Keprotokolan, jelas Anies berhak maju ke podium karena Anies merupakan tuan rumah dan gubernur dari kesebelasan yang menang di Piala Presiden.

Tentu saja perlakuan yang didapatkan Anies saat dihadang membuat masyarakat marah dan kecewa. Salah satu bentuk kekecewaan masyarakat dituangkan dalam sebuah tulisan.

Berikut adalah salah satu tulisan yang mengungkapkan kekecewaan atas perlakukan yang didapatkan Anies dan sebagai bentuk support untuk Anies:

Bang Anies, Satu Jiwa Satu Cita Satu Cinta

Bang Anies, udeh ente duduk aje di podium. Biar kate security nahan ente biar kagak turun bareng presiden, ente tetep gubernur ane. Gubernur orang Jakarte, gubernur kite semua.

Persija gelarnya aje Macan Kemayoran, disitu ada kali Jiung, dulu Haji Ung pahlawan Negara, engkongnya Almarhum Bang Haji Benyamin S, Artis sekaligus Budayawan Betawi. Jadi kemenangan Persija ya kemenangan warga betawi, kemenangan Jakarte, ini kemenangan antara ente dan kite bang, yang lain mah cuman ngontrak aje, haha. Bujug buseh lah kite raja kontrakan, bakalan kite gusur juga mereka nanti bang di 2019, tenang aje, hehe.

Juga biar kate ketua Panitianya dari warga pulau sebrang, yang kagak punya tata krama ama sohibul bait (Tuan Rumah), anggep aje bang, barangkali entu orang lagi takut miskin, ama takut kagak laku lagi di pemilu nanti. Sejak ente jadi gubernur, cukong – cukong ama antek – anteknye pada resah bang, pade kagak bisa tidur. Lah bisnis babah lonseng di pantai reklamasi ente berhentiin bang, pegimane pada kagak kejet – kejet. Entu cukong inlander udeh kejem bang, lah sodara kite di muara batang di gusur paksa, padahal disitu ada masjid habib, udeh ada sejak negara ini belum berdiri, sekate – kate sodara kite di usir.

Makanye begitu ente menang jadi gubernur, ente banyak musuhnya bang. Tapi tenang aje, temen ente lebih banyak dari musuh – musuh ente. Ane, dan jutaan warga lainnya bang. Selama ini kita diem aje soalnya ya maklum, mungkin dulu kite – kite ada yang ketipu, ada yang khilap, yah namanye juga orang biasa bang. Tapi sejak kite pada tahu, inih rezim belain penista agama, kagak ada ampun dah bang Anies, Kecuali Hidup Mulia atau mati Syahid. Kite yang engkong – engkong kite ulama, tanah kite di bebasin sama ulama dari tangan kompeni, dan kite yang dididik dari orok sampe bisa bikin orok (eh, haha) ama Al Quran dan Kitab Kuning. Kagak ridho Jakarte dipimpin penista, apalagi Indonesia dipimpin pendukung penista!

Makanya selow aja bang.. selow kayak sendal jepit swallow.. kagak di ajak turun kelapangan santai kayak di pantai.. Biar The Jak Mania yang ke atas nyamperin ente bang.. Biar The Jak yang arak – arak ente bang kayak penganten sunat (hahai). Sambil Kite nyanyiin sama – sama mars kite, mars persija..

KAMI SATU JIWA…
KAMI SATU CITA…
KAMI SATU CINTA…
PERSIJA…
Oooooooo…..

Jakarta, 18 Februari 2018
Muhammad Ilham
(Simpatisan – The Jak Mania)

  • Bagikan
ngelmu.co