Film Bilal Versi Hollywood Ternyata Kayak Gini…..

  • Bagikan

Oleh Zeena Alkurdi

Pertama kali saya melihat trailer untuk Bilal: A New Breed of Hero, saya merasakan kombinasi rasa ingin tahu, kegembiraan, dan sedikit kebingungan. Saya tahu nya bahwa itu adalah kisah Bilal Ibn Rabah raḍyAllāhu ‘anhu, dan ini menarik perhatian saya dan saya tahu saya ingin melihatnya. kemudian waktu pun berlalu satu atau dua tahun kemudian, dan akhirnya saya bisa menontonnya selama pemutaran film Senin ini! Dan saya sangat senang saya melakukannya. Saya menangis dalam sebagian besar film ini, dan saat membicarakannya berhari-hari, tapi saya berhasil mencatat 5 hal yang perlu diketahui tentang film tersebut sebelum melihatnya.

FILM BERDASARKAN KEHIDUPAN BILAL IBN RABAH raḍyAllāhu ‘anhu  DAN BUKAN ASLI KEHIDUPAN BILAL BIN RABBAH
Meskipun ini mungkin tampak jelas bagi beberapa orang, sinopsis film tidak membuat penyebutan spesifik tentang waktu atau tempat di mana cerita didasarkan:

Seribu tahun yang lalu, seorang anak laki-laki dengan impian menjadi pejuang hebat diculik bersama kakaknya dan dibawa ke tanah yang jauh dari rumah. Dilemparkan ke dalam dunia di mana keserakahan dan ketidakadilan menguasai segalanya, Bilal menemukan keberanian untuk meninggikan suaranya dan membuat perubahan. Terinspirasi oleh kisah nyata, ini adalah kisah tentang seorang pahlawan sejati yang mendapatkan ingatannya dalam sejarah dan waktu.

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan kisah Bilal Ibn Rabah, dia adalah seorang budak dari salah satu pemimpin paling kuat di Arab pra-Islam. Dia memeluk Islam dan menjadi pengikut Nabi Muhammad SAW ‘alayhi wa sallam, ketika dia mengetahui bahwa semua orang setara di mata Tuhan. Dia disiksa karena berdiri tegak melawan tuannya dan menolak untuk menyembah berhala, seperti juga praktik pada saat itu. Bilal dibebaskan begitu Abu Bakr raḍyAllāhu ‘anhu (semoga Allah berkenan dengan dia), seorang saudagar Makkan yang sukses yang juga memeluk Islam, membelinya untuk menyelamatkannya dari siksaan tuannya. Dia kemudian menjadi yang pertama kaliyesyes (yang mengumumkan panggilan untuk sholat), dipilih dengan tangan oleh Nabi Muhammad saw. Alayhi wa sallam (damai dan rahmat Allāh besertanya) sendiri.

Meskipun trailer film berisi beberapa elemen mistis (yang membuat saya skeptis terhadap keakuratan historisnya), tetap sesuai dengan kisah Bilal di Seerah.

SIAPKAN DIRI BEBERAPA ADEGAN INTENSE
Meski merupakan film animasi, ini adalah PG-13. Saya masih memutuskan untuk membawa Kenzi  karena saya menduga itu akan terjadi karena penyiksaan saat Bilal mengklaim imannya. Namun, film tersebut juga mencakup adegan yang menunjukkan Bilal, ibunya, dan adiknya ditangkap sebagai budak, begitu pula adegan pertempuran dan pertarungan pedang. Ada sedikit atau tidak ada darah yang ditampilkan di seluruh tubuh, dan tidak lagi menjadi kekerasan daripada film superhero, tapi mungkin ini sangat menyusahkan bagi anak-anak yang masih kecil. Saya berbicara melalui layar dengan putri saya, Kenzi, dan juga membahasnya sedikit sesudahnya.

SETIDAK NYA VERSI SEKULER DIGAMBARKAN DALAM FILM INI
Film ini bisa dibilang menutupi keaslian dari pancaran keimanan kepada Allah SWT, tidak ada satu pun penyebutan Nabi Muhammad saw atau Islam.  sebaliknya datangnya agama baru disebut “Gerakan”. Abu Bakar, yang semata-mata disebut sebagai “Al-Sideeq” di seluruh film, memerankan sosok yang mengajarkan Bilal tentang ajaran Islam dan nilainya sebagai manusia. Meskipun “Tala’al badru alayna”, nyanyian yang terkenal, orang-orang Madina bernyanyi untuk Nabi Muhammad shallallāhu ‘alayhi wa sallam untuk menyambutnya dan orang-orang Muslim yang baru bermigrasi pada saat kedatangan mereka, bermain selama adegan hijrah, saya kecewa karena adhan tidak dipanggil selama film sama sekali. Meskipun ada beberapa penyebutan fakta bahwa suara Bilal indah dan bahwa Nabi Muhammad saw memilihnya untuk memanggil sholat dari puncak Kaabah setelah penaklukan. dari Makkah, film berakhir tepat saat ia mengangkat tangannya ke telinganya.

Sementara saya akui, saya sedikit berkecil hati dengan penghilangan azan dan beberapa komponen penting lainnya dari cerita ini (seperti uh, fakta bahwa keseluruhan cerita didasarkan pada sejarah Islam), saya dapat mengerti mengapa produsen memutuskan untuk melakukannya. Dengan cara itu: 1) untuk menghindari serangan balasan dari komunitas Muslim (kita tahu bagaimana perasaan Muslim tentang kartun) dan 2) untuk memastikan ceritanya dinikmati oleh semua jenis orang – bukan hanya Muslim. Film ini menyederhanakan konsep Islam ke nilai intinya – kesetaraan, kejujuran, kebenaran, dan tauhid – dan menunjukkan bahwa “Gerakan” itu revolusioner pada saat korupsi berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Ini menunjukkan bahwa Bilal tidak hanya memeluk cara hidup baru ini, namun dengan berani dia berbicara menentang ketidakadilan. Bilal adalah cerita universal tentang kemanusiaan dan keberanian – bahwa setiap orang, terlepas dari latar belakang atau afiliasi keagamaan mereka, dapat menikmati dan belajar dari sana.

KISAHKAN KEPADA ANAK-ANAK ANDA TENTANG KISAH BILAL YANG SEBENARNYA SEBELUM MEREKA MENONTON FILM INI
Sementara film melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada yang diharapkan menceritakan ceritanya, mungkin sulit diikuti anak-anak yang lebih muda karena mencakup banyak karakter lainnya. Anda dapat mengatakan bahwa para direktur berusaha menyesuaikan sebanyak mungkin cerita dalam film 105 menit. Aku membawa Kenzi tanpa konteks atau pengetahuan latar belakang untuk melihat seberapa banyak yang bisa didapatnya dari sekadar menonton film itu sendiri, dan aku merasa dia akan memahaminya sedikit lebih baik jika dia diperkenalkan ke Bilal melalui sebuah lisan menceritakan kisahnya dulu. Ada banyak versi sederhana yang bisa dilihat secara online.

.

Disarikan dan diterjemahkan dari tulisan oleh Zeena Al-kurdi : https://muslimmatters.org/…/5-things-to-know-about-the-mov…/

  • Bagikan
ngelmu.co