BI Tahan Suku Bunga Buat Rupiah Melemah Jadi Rp14.442?

  • Bagikan
Melemah
Dolar

Ngelmu.co  Rupiah semakin melemah. Pada akhir perdagangan pasar spot hari ini, Kamis (19/7), nilai tukar rupiah ditutup di posisi Rp14.442 per dolar Amerika Serikat (AS). Posisi ini semakin lemah, merosot 28 poin atau 0,19 persen dari akhir perdagangan kemarin, Rabu (18/7) di Rp14.414 per dolar AS.

Selain rupiah, pada waktu yang bersamaan seluruh mata uang di kawasan Asia ikut rontok di hadapan dolar AS. Seperti renmimbi China melemah 0,9 persen, rupee India minus 0,62 persen, dan dolar Singapura minus 0,47 persen. Selain itu, baht Thailand minus 0,47 persen, peso Filipina minus 0,18 persen, ringgit Malaysia minus 0,016 persen, yen Jepang minus 0,15 persen, won Korea Selatan minus 0,08 persen.

Ternyata pelemahan nilai juga terjadi dengan mata uang negara maju. Diketahui rubel Rusia melemah 0,69 persen, dolar Australia minus 0,64 persen, poundsterling Inggris minus 0,56 persen, dolar Kanada minus 0,47, euro Eropa minus 0,33 persen, dan franc Swiss minus 0,32 persen.

Ariston Tjendra, Analis Monex Investindo memapqrkan bahwa rupiah yang semakin melemah hari ini lebih didorong oleh penguatan dolar AS, terbukti karena seluruh mata uang di dunia kompak melemah di hadapan mata uang Negeri Paman Sam itu.

Adapun penguatan dolar AS sendiri didorong oleh pernyataan Gubernur The Federal Reserve Jerome Powell yang memberi sinyal bahwa kenaikan bunga acuan bank sentral AS untuk yang ketiga kali pada tahun ini akan terjadi pada September mendatang.

Sinyalnya bahkan kenaikan bunga acuan masih dua kali lagi, pada September dan diperkirakan akan lagi terjadi pada Desember,” jelas Ariston kepada CNNIndonesia.

Baca juga: Pengusaha Ambil Langkah Seribu Jika Rupiah Capai Rp 15.000 per Dollar AS

Ditambah lagi, Ariston menjelaskan bahwa pelemahan rupiah kembali berlanjut karena bank sentral nasional baru saja mengumumkan penahanan tingkat suku bunga acuan di posisi 5,25 persen. Ariston menilai dengan adanya penahanan bunga acuan ini karena arah kebijakan BI sudah mulai mengikuti tren kenaikan suku bunga acuan The Fed.

“Kelihatannya BI tidak mau terlalu cepat menaikan bunga acuan lagi karena takutnya nanti mereka kehabisan langkah saat merespons kenaikan bunga The Fed. Jadi kenaikan bunga BI baru akan dilakukan lagi jelang atau sesudah The Fed menaikan bunga,” paparnya.

Selanjutnya, Ariston memprediksi pelemahan rupiah dalam beberapa waktu ke depan akan kian berat, bahkan rupiah diperkirakan bisa tembus ke kisaran Rp14.540 per dolar AS bila pelemahan terus terjadi.

Oleh karena itu, BI dilihat perlu menyiapkan antisipasi agar pelepasan dolar AS tak semakin marak terjadi dalam beberapa waktu ke depan guna menjaga nilai tukar rupiah. Untuk menjaga nilai rupiah, BI perlu berkoordinasi dengan pemerintah untuk memastikan bahwa kondisi fundamental ekonomi tetap kuat, khususnya dari sisi neraca perdagangan. 

  • Bagikan
ngelmu.co