Tragis! Paparkan Program Jokowi, Ngabalin Diusir Mahasiswa

 

Entah mimpi apa Ali Mochtar Ngabalin. Tenaga Ahli Kantor Staf Kepresidenan itu diusir mahasiswa karena memaparkan program-program Jokowi.

Peristiwa memalukan itu terjadi dalam acara dialog publik yang digelar di Kampus 1 Universitas Islam Negeri Sumatera Utara (UINSU), Medan, Kamis siang, 21 Maret 2019. Aliansi Mahasiswa UINSU menuding paparan Ngabalin bermotif kampanye.

Insiden pengusiran bermula ketika Ngabalin menyampaikan materi dialog sambil menunjukkan video-video keberhasilan Presiden Joko Widodo. Seketika itu pula mahasiswa berdiri dan memprotesnya. Aksi dilaksanakan setelah pukul 10.00 WIB hingga menjelang Zuhur.

“Massa kita berjumlah 200 orang dari Aliansi Mahasiswa UIN Sumatera Utara. Kita melakukan aksi penolakan beliau dari berbagai jurusan dan fakultas,” ujar Koordinator Aksi, Bobby Harahap seperti dilansir¬†Viva.

Bobby menegaskan kampus harus menjaga independensinya pada Pemilu 2019 ini. Mahasiswa mesti menjaga agar jangan sampai terjadi politisasi di kampus.

Sementara Ali Mochtar Ngabalin diketahui adalah bagian dari tim kampanye nasional 01 Jokowi-Ma’ruf.”Jadi saya sampaikan, siapa pun dari tim kampanye mana pun, tidak boleh datang ke kampus. Karena kampus adalah tempat mahasiswa untuk belajar. Kampus tidak boleh dijadikan lahan politik praktis dan lahan-lahan kepentingan pribadi. Tim Sukses akan kami usir,” kata Bobby.

Bobby menambahkan, kehadiran Ngabalin terindikasi bermuatan politik, yang dikemas dalam kegiatan dialog wawasan kebangsaan yaitu industri 4.0. Ngabalin menyampaikan materi wawasan kebangsaan dan yang diputar adalah foto-foto Jokowi.

“Sehingga suasana di dalam itu jadi ricuh. Jadi kita tadi melaksanakan aksi pada saat Ngabalin sedang berorasi yang menyampaikan materinya,” paparnya.

Karena dialog ricuh, Ngabalin langsung dievakuasi keluar aula Kampus UINSU. Tadinya politikus Golkar itu ingin memberikan klarifikasi atas aksi penolakan itu, tapi mahasiswa melarangnya bicara. Ngabalin pun akhirnya pergi meninggalkan kampus.”Bisa dikatakan aliansi mahasiswa UINSU mengusir Ngabalin,” kata Bobby.

Menurut Wakil Rektor III UINSU, Prof Amroeni acara dialog umum itu tidak ada unsur politisasi kampus, murni memberikan wawasan kebangsaan bagi mahasiswa UINSU.

“Pada hari ini kita mengadakan kegiatan dari Kominfo terkait masalah menghadapi revolusi industri. Kemudian ada menganggap politisasi kampus, ini perlu diluruskan. Dalam kegiatan ini, pada hakitatnya, tidak ada istilahnya politisasi,” kata Amroeni.

Adanya sebagian mahasiswa yang menafsirkan acara tersebut dipolitisasi, menurutnya wajar. Karena pembicaranya juga dari unsur pemerintah.

“Tapi, acara ini hakikat untuk kebangsaan dan bagaimana juga mahasiswa menghadapi revolusi 4.0,”ujarnya.

Amroeni menambahkan pihak kampus tidak akan memberikan sanksi mahasiswa yang menolak paparan Ngabalin, hanya diberikan pemahaman. “Kalau tertentu tidak ada, ini idealisme dari mahasiswa lebih mendorong,” katanya.

Ngabalin hadir di UINSU sebagai pembicara dalam forum dialog publik dengan tema ‘Wawasan Kebangsaan Menuju Kedaulatan Maritim Dan Daya Saing Bangsa Dalam Era Revolusi Industri 4.0’ berlangsung di Gelang Mahasiswa H.M Arsjad Thalib Lubis di Kampus 1 UINSU.

Hadir pula sebagai pembicara adalah Sekretaris Jenderal Kominfo, Rosarita Niken Widiastuti; Rektor UINSU, Prof. KH Saidurrahman; dan Direktur Informasi, Komunikasi Perekonomian dan Maritim Ditjen IKP Kementerian Kominfo, Septriana Tangkary