PSBB, Al-Qur’an, dan Imunitas Tubuh

  • Bagikan
Ahmad Syaikhu

Ngelmu.co – Wabah virus Corona, yang masih berlangsung sampai saat ini, harus di-hadapi, antara lain dengan memperkuat imunitas tubuh. Mengapa? Sebab, menurut banyak ahli kesehatan, salah satu cara terbaik melawan COVID-19, adalah dengan meningkatkan imunitas.

Daya tahan tubuh, antara lain dapat diperoleh dengan cara membaca Al-Qur’an. Selain tentu saja dengan makanan, minuman, dan vitamin lainnya.

Mengapa Al-Qur’an dapat meningkatkan imunitas tubuh?

Dalam suatu konferensi kedokteran di Kairo, Doktor Ahmad Al-Qadli, menyatakan bahwa mendengarkan atau membaca Al-Qur’an, mampu menimbulkan ketenangan jiwa.

Kondisi ini menyebabkan peningkatan daya imunitas tubuh, melawan serangan penyakit.

Ahli penyakit jantung dan direktur lembaga pendidikan serta penelitian kedokteran Islam di Amerika itu, menyampaikan hal tersebut setelah mengadakan riset lapangan.

Ada 210 pasien sukarela, selama 48 kali pengobatan yang dibarengi dengan pembacaan Al-Qur’an atau memperdengarkannya.

Hasilnya, 77 persen dari sampel acak yang terdiri dari Muslim dan non-Muslim, menampakkan adanya gejala pengenduran saraf yang tegang, dan selanjutnya ini menimbulkan ketenangan jiwa.

Semua gejala tadi direkam dengan alat pendeteksi elektronik yang dilengkapi dengan komputer untuk mengukur setiap perubahan yang terjadi dalam tubuh selama pengobatan.

Menurut Al-Qadli, berkurangnya ketegangan saraf ini, mampu mengaktifkan dan meningkatkan daya imunitas tubuh, serta memperoleh proses kesembuhan pasien.

Penemuan seperti ini, tentu semakin meyakinkan kita, terkait i’jazul Qur’an (kemu’jizatan Al-Qur’an).

Memang, Allah Subhanahu wa Ta’ala, sudah menegaskan bahwa Al-Qur’an adalah obat, sebagaimana firman-Nya:

وَنُنَزِّلُ مِن ٱلْقُرْءَانِ مَا هُوَ شِفَآءٌ وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ وَلَا يَزِيدُ ٱلظَّٰلِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

“Dan Kami turunkan dari Al-Qur’an, suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al-Qur’an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian,” (QS. Al-Isra: 82).

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, menjelaskan dalam sebuah sabdanya:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ : مَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِيْ بَيْتٍ مِنْ بُيُوْتِ اللهِ يَتْلُوْنَ كِتَابَ الله وَ يَتَدَارَسُوْنَهُ بَيْنَهُمْ إِلاَّ نَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِيْنَةُ و غَشِيَتْهُمُ لرَّحْمَةُ وَ حَفَّتْهٌمُ الْمَلاَئِكَةُ ذَكَرَهُمُ للهُ فِيْمَنْ عِنْدَهُ

“Dan tiadalah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah (masjid) membaca kitabullah (Al-Qur’an) dan mempelajarinya, kecuali akan di-kelilingi malaikat, di-anugerahi ketenangan, di-liputi rahmat dan disebut-sebut Allah, di hadapan makhluk yang dekat kepadanya,” (HR. Muslim).

Hadits ini menegaskan, bahwa orang yang membaca Al-Qur’an, akan mendapatkan empat hal.

Pertama, para malaikat akan mengelilingi orang yang membaca Al-Qur’an. Mereka ikut mendengarkan bacaan Al-Qur’an, menyalami dan memelihara mereka dari berbagai bala atau musibah.

Kedua, orang yang membaca Al-Qur’an akan diberikan ketenangan jiwa, hatinya akan menjadi bersih, sehingga hilanglah kebimbangan dan kegundahan dalam jiwanya.

Hal ini sebagaimana firman Allah:

ٱلَّذِينَ امَنُوا۟ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ ۗٱللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ تَطْمَئِنُّ ٱلْقُلُوبُ

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram,” (QS. Ar- Ra’d: 13).

Ketiga, Allah akan melimpahkan rahmat pada orang yang membaca Al-Qur’an dan mendengarkannya. Allah berfirman:

وَإِذَا قُرِئَ ٱلْقُرْءَانُ فَٱسْتَمِعُوا۟ لَهُ وَ أَنصِتُوا۟ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“Dan apabila dibacakan Al-Qur’an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang, agar kamu mendapat rahmat,” (QS. Al-A’raf: 204).

Keempat, orang yang membaca dan mempelajarinya, akan disebut-sebut oleh Allah, di kalangan para malaikat.

Baca Juga: “Siapa yang Diam di Rumah saat Terjadi Wabah, Maka Dia Mendapat Pahala Seperti Orang yang Mati Syahid”

Pengakuan orang-orang yang positif Corona, juga mengungkapkan bahwa saat mereka sakit dan mendengarkan banyak informasi tentang COVID-19 di media, malah semakin menambah beban bagi mereka.

Jika kita masih meragukan Al-Qur’an dapat meningkatkan imunitas tubuh, ada baiknya kita bercermin dari fakta ini.

Seperti dilansir Gatra, seorang pasien berinisial ‘J’, dari Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, yang sebelumnya positif COVID-19.

Setelah menjalani perawatan di ruang isolasi rumah sakit umum daerah (RSUD) Sulbar, semakin membaik.

Bahkan, pihak rumah sakit menyatakan bahwa dari hasil uji lab swab pasien dinyatakan negatif dan tidak positif lagi.

Selain ikhtiar medis yang wajib dilakukan, yang bersangkutan, menurut sejumlah staf RSUD, juga rajin mengaji dan sholat lima waktu.

Berkaca dari itu, di masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), mari kita mengkarantinakan diri di rumah.

Lakukan pola hidup sehat, dan membersamai Al Qur’an dengan membacanya setiap hari, memahami kandungan ayat-ayatnya, dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Pada saat yang bersamaan, mudah-mudahan Allah memberikan ketenangan jiwa kepada kita.

Dengan ketenangan jiwa itulah, mudah-mudahan saat kita menghadapi wabah virus Corona, akan bisa lebih tenang dan rasional, serta imunitas tubuh kita semakin kuat.

Semoga Allah, segera angkat penyakit akibat dampak COVID-19 ini, dari masyarakat kita. Aamiin.

Oleh: Ahmad Syaikhu, Anggota DPR RI F-PKS

  • Bagikan